Aku dah lama x join usrah. Kali terakhir berusrah rasanya waktu kat sekolah menengah. Kat IPT aku malas nak join, hehehe biasala rebel sekali sekala (alasan escapisme). 

 

Ada beberapa sebab kenapa aku x join usrah time tu. Salah satu sebabnya aku rasa usrah time tu x best. Sebab-sebab yang lainnya ialah aku nak bebas, taknak terkongkong sangat dengan naqib dan institusinya yang semacam menentukan arah hidup dan masa depan aku.

 

X join usrah x bererti aku benci usrah. Cuma usrah yg ada waktu tu bagi aku tak berapa nak masuk dengan cara aku waktu tu. Bukan salah usrah, tapi salah aku. Sombong diri.

 

Usrah x bersalah apa-apa. Yang menjadikan usrah tu best x best adalah sistem usrah tu sendiri dan orang-orang yang berusrah itu. Bukan senang nak ngam dengan beberapa kepala dalam satu usrah. Tu sbb ada yg ambik jalan mudah, ‘melarikan’ diri. Dah jadi satu kerja pulak naqib kena pujuk-pujuk supaya kembali ke pangkal jalan haha.

Kalau kena cara, kena angin barulah menjadi usrah tu. Sistem, silibus, naqib dan anak usrah semuanya memainkan peranan untuk menjayakan usrah.

 

Setelah sekian lama tidak berusrah, kini aku berusrah kembali. Dapat naqib yg sporting dan sistem yg best aku rasa rugi pulak aku tak berusrah sebelum-sebelum ini.

 

Andai ku tahu… hmmmm 🙂

Advertisements