Ada banyak dvd yang aku beli dan aku download tetapi masih belum aku layan. Hari ni dengan bestnya aku mengMCkan diri daripada kerja dan melayan satu dvd. Entah kenapa aku rasa macam nak layan satu cerita ni yang bertajuk Fighter. Aku rasa cerita ni mungkin macam cerita street fighter atau mungkin juga seperti kickboxer dan lain-lain filem yang sewaktu dengannya. Tapi aku tersilap. Cerita ni memang lain sikit. Tahniah kepada pengarah filem ni kerana berjaya membuatkan aku cakap, wow!.

Ada banyak sebab kenapa aku rasa cerita ni best. Salah satu daripadanya ialah kerana music arrangementnya yang unik. Ada masuk ala-ala arab dan pop rap sikit. Wah! Cerita arab ke ni? Bukan! Ini cerita pasal orang turki yang menetap di Denmark. Kita semua tahu masyarakat muslim dan Denmark macam ada satu permusuhan. Semuanya disebabkan isu penghinaan Nabi Junjungan Besar kita Badinda Rasulullah oleh pelukis karikatur negara itu. Mungkin ‘fighter’ yang dimaksudkan dalam filem ini adalah fighter kepada isu panas itu antara Islam dan Denmark?

Fighter mengisahkan seorang gadis muslim dari Turki bernama Aicha yang minat habis dengan seni mempertahankan diri. Bermula dengan kelas kung fu di kolej yang terdiri daripada kelas ‘semua perempuan’, Aicha direkemen oleh jurulatihnya bagi melanjutkan latihan di sebuah kelas kung fu elit yang lebih tinggi levelnya. Tetapi kelas itu bercampur antara pelajar lelaki dan perempuan. Dan di sinilah bermula sedikit masalah bagi Aicha yang dididik dalam sebuah keluarga tradisional Turki yang berpegang dengan ajaran Islam. Walaupun pegangan dan amalan agama mereka tidaklah seteguh keluarga para wali dan ulama besar, namun keluarga Aicha masih mementingkan nilai-nilai keagamaan terutama daripada segi pergaulan bebas lelaki dan perempuan. Meskipun dihalang oleh keluarga, Aicha tetap meneruskan niatnya mempelajari kung fu di tahap yang lebih tinggi secara curi-curi. Di kelasnya itu, dia dipertanggungjawabkan di bawah seliaan pelajar senior bernama Emil. Kekerapan berlatih di bawah jagaan Emil membibitkan rasa cinta antara mereka berdua. Namun Aicha sering menafikan dan mengelakkan perasaan itu kerana baginya percintaan mereka adalah mustahil daripada segi agama dan adat resamnya.fighter

Sepanjang filem ini anda akan dipaparkan dengan pelbagai konflik merunsingkan jiwa yang dihadapi oleh Aicha dalam mengejar impian dan minatnya. Kemelut harapan keluarga pada akademik Aicha dan maruah keluarga hampir membuatkan Aicha putus asa dan menyerah kalah daripada terus mengejar impian. Namun disebabkan Aicha sememangnya seorang fighter yang sejati, dia akhirnya berjaya ke kejohanan kung fu. Meskipun tewas di pusingan akhir, namun Aicha berjaya membuktikan segala yang diharunginya itu bukanlah penghalang bagi dirinya mencapai impian kerana kita semua adalah fighter! Terutamanya kepada diri kita sendiri! We are fighting dreamers!

Advertisements

Gila lama aku tak jenguk blog aku sendiri! Bukan setakat bersawang dah ni! Bukan setakat dan berhabuk! Langsung terbengkalai sudah!

Inilah gara-gara sibuk mengejar dunia. Mengejar keseronokan dunia. Mengejar kekayaan dunia. Walaupun pada hakikatnya perit mengejar semua itu. Hakikatnya aku tak seronok. Hakikatnya juga aku tak kaya-kaya pun sampai sekarang.

Apabila bersendirian aku selalu termenung sekejap memikirkan… apa kehidupan yang aku lalui sekarang ni? Bangun pagi pergi kerja. Balik rumah buat kerja lagi. Lepas tu tunggu gaji. Lepas tu tunggu payment freelance jobs. Tak lama lepas tu duit habis. Buat kerja lagi. Dapat duit. Duit habis lagi. Dey! Sampai bila nak terus-terusan jadi macam ni?

Itu semua sekadar berlalu dan melintas begitu sahaja dalam kepala. Tidak lama selepas itu, kesibukan mengejar dunia kembali menghambat kehidupan.

Nak cari silap? Memang banyak silap. Sana sini silap. Silap paling besar, engkar perintah Tuhan.

Sibuk kejar dunia ciptaan Tuhan, sampai tak ingat Tuhan. Tapi aku tahu, Tuhan sentiasa ingat dan perhatikan aku.

Sampai bila aku nak terus jadi begini? Sampai mati? Ya Allah, kurniakanlah aku husnul khatimah…

Damn! Aku rasa lagu ni ada x factor yang menyebabkan telinga aku asyik terngiang-ngiang je irama dia. I Can’t Smile Without You nyanyian Barry Manilow. Layan jugak la lagu ni. Sedap je telinga mendengar…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Puncanya sebab filem Hellboy 2 : The Golden Army. Si Abe menyanyi lagu ni dengan Hellboy sebab Abe dah angau dengan Princess Nuala. Hahaha layan perasaan kejap la dengan lagu ni.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

You know I Can’t Smile Without You, 

I Can’t Smile Without You, 

I can’t laugh 

and I can’t sing, 

I’m findin’ it hard to do anything. 

You see, I feel sad when you’re sad, 

I feel glad when you’re glad, 

If You only knew what I’m go ing through, 

I just Can’t Smile Without You. 

You came along just like a song 

and brightened my day, 

Who’d’ve believe that you were part of a dream 

Now it all seems light years away. 

And now you know I Can’t Smile WIthout You, 

I Can’t Smile Without You, 

I can’t laugh and I can’t sing, 

I’m finding it hard to do anything. 

You see, I feel sad when you’re sad, 

I feel glad when you’re glad, 

If you only knew what I”m going through, 

I just can’t smile. 

Now some people sa y happiness takes so very long to find. 

Well I’m finding it hard leaving your love behind me. 

And you see, 

I Can’t Smile Without You, 

I Can’t Smile Without You, 

I can’t laugh 

and I can’t sing, 

I’m findin’ it hard to do anything. 

Y ou see, I feel sad when you’re sad, 

I feel glad when you’re glad, 

If You only knew what I’m going through, 

I just Can’t Smile Without You 

 

Entah kebetulan ataupun tidak aku tak pasti. Aku baru sahaja selesai membaca novel Opera Angkasa karya Nazri M. Annuar terbitan PTS. Ceritanya mengenai tugas delivery/transportation ‘barang’. Dan barang itu bukanlah barang biasa, tetapi manusia!

 

Entah kenapa malam tadi aku rasa macam nak tengok wayang. Walaupun sepatutnya aku solat teraweh tapi aku boleh layan wayang pulak dalam bulan puasa camnih hehe. Disebabkan aku dah lama tak masuk wayang (kali terakhir aku layan The Dark Knight kira-kira sebulan lepas – hey! baru sebulan tak masuk wayang pun dah kira lama ke?), aku pun tak tahu sangat apa movie-movie terbaru di pawagam. Bukak internet buat survey kejap. Ada Wall-E dan beberapa filem lain yang aku rasa macam x best. Ikutkan kefaveretan aku nak tengok Wall-E. Tapi hari ni tayangannya sampai pukul 5 petang je. Paling ngam timing filem yang aku nak adalah Babylon A.D. pada jam 8.15mlm. Kira okla, lepas berbuka dan semayang maghrib boleh terus layan.

 

Benda pertama yang membuatkan aku tertarik kepada filem Babylon ni adalah posternya. Aku rasa macam filem ni adaptasi daripada komik pulak. Kemudian aku baca sikit sinopsis dia ada tulis pasal ‘kelahiran Messiah moden’. Peh! Cambest!

 

Ceritanya berkenaan hero yang ditugaskan membawa seorang gadis dari Mongolia ke New York dengan selamat. Hero ditemani oleh seorang ‘sister’ yang bertanggungjawab membesarkan si gadis di sebuah gereja terpencil di Mongolia. Tanpa si hero dan si sister ni sedari, gadis ni sebenarnya merupakan pembawa ‘bahan hidup’ yang dieksperimenkan sebagai Messiah. 

 

Projek eksperimen ini adalah usaha satu pertubuhan gereja yang digelar Neolites. Si Gadis ini istimewa kerana dia tercipta bukan melalui proses persenyawaan biasa. Tetapi dicipta dengan berasal dari sebuah Super Computer yang menjadikan si gadis ni amatlah bijak dan cepat belajar serta analisis maklumat seperti komputer. Yang paling melampau, si gadis sudah mampu berkata-kata sewaktu berusia dua tahun dalam 29 jenis bahasa. Hebat, bukan? Si gadis dibesarkan di kawasan gereja terpencil di ceruk Mongolia tanpa diberi pendedahan dengan dunia luar. Dia dijaga dengan rapi dan tidak dibenarkan bergaul dengan orang asing. Pendek kata kehidupannya memang suci dan tidak dinodai. Tidak lama kemudian si gadis menyedari yang dirinya sedang hamil. Si sister amat terkejut kerana si gadis tidak pernah bergaul dengan mana-mana lelaki sepanjang hidupnya. 

 

Kes ini seolah-olah seperti Maryam, ibu kepada Nabi Isa Alaihis Salam yang amat terjaga tata tertibnya sebagai gadis mulia kemudian mengandung tanpa menggauli mana-mana lelaki. Dan insan yang dikandungnya pula adalah insan agung yang bakal merubah masa depan umat manusia.

 

Adakah hero berjaya menjalankan tugasnya? Camana pulak dengan kelahiran ‘messiah’ moden di kota New York? Tengoklah sendiri filem ni hehe.

Aku dah lama x join usrah. Kali terakhir berusrah rasanya waktu kat sekolah menengah. Kat IPT aku malas nak join, hehehe biasala rebel sekali sekala (alasan escapisme). 

 

Ada beberapa sebab kenapa aku x join usrah time tu. Salah satu sebabnya aku rasa usrah time tu x best. Sebab-sebab yang lainnya ialah aku nak bebas, taknak terkongkong sangat dengan naqib dan institusinya yang semacam menentukan arah hidup dan masa depan aku.

 

X join usrah x bererti aku benci usrah. Cuma usrah yg ada waktu tu bagi aku tak berapa nak masuk dengan cara aku waktu tu. Bukan salah usrah, tapi salah aku. Sombong diri.

 

Usrah x bersalah apa-apa. Yang menjadikan usrah tu best x best adalah sistem usrah tu sendiri dan orang-orang yang berusrah itu. Bukan senang nak ngam dengan beberapa kepala dalam satu usrah. Tu sbb ada yg ambik jalan mudah, ‘melarikan’ diri. Dah jadi satu kerja pulak naqib kena pujuk-pujuk supaya kembali ke pangkal jalan haha.

Kalau kena cara, kena angin barulah menjadi usrah tu. Sistem, silibus, naqib dan anak usrah semuanya memainkan peranan untuk menjayakan usrah.

 

Setelah sekian lama tidak berusrah, kini aku berusrah kembali. Dapat naqib yg sporting dan sistem yg best aku rasa rugi pulak aku tak berusrah sebelum-sebelum ini.

 

Andai ku tahu… hmmmm 🙂

Memang pantas masa berlalu. Sekejap je dah masuk bulan 3 dlm tahun 2008. Kira mcm dah suku tahun dah kiranya ni. Aku agak lembab dalam tahun ni. Rasa macam masih mamai-mamai dan dibuai mimpi. Macam tak berpijak di bumi nyata pun ye jugak.

Dalam masa suku pertama tahun 2008 ni aku rasa mcm kosong. Takde apa-apa yg aku capai. Semuanya biasa-biasa saja. Takde punch!

Banyak benda yang aku plan pada tahun-tahun sebelumnya dicarryforward ke tahun ni, macam biasalah. Dan takde satu benda pun yg aku usahakan untuk menjayakan plan-plan tersebut. Sekejap je suku tahun dah berakhir. Tinggal lagi 3 suku je bakinya. Dan aku masih macam orang otak 3 suku lagaknya. Adakah semua plan tersebut akan dicarryforward ke tahun 2009 dan tahun-tahun yang mendatang? Kalau umur panjang sempat la, kalau tidak bawak masuk kubur pun tak guna dah…

Dan sampai sekarang aku rasa masih mamai…

Yang paling kantoi dalam kemamaian aku ni adalah…. dalam bilik aku masih tergantung kalendar 2007! Sikit punya sengal la kepala hotak aku nih! Dah masuk bulan 3 pun masih tak tukar-tukar kalendar lagi… memang kantoi la perancangan aku suku pertama tahun ni. Gagal merancang, merangcang gagal.

Perancangan aku semuanya dalam kepala. Atau dalam bahasa lembutnya, angan-angan dalam kepala hotak je. Takde satu pun yang dah diterjemah ke alam realiti. Semuanya dilayan dalam kepala hotak yang sengal ni. Entah bila nak mula pun aku tak tahu. Sebabnya…. aku masih mamai.

Bila aku nak bangun? Bila aku nak sedar? Bila aku nak jaga? Bila aku nak bertindak?

Mungkin dengan menulis entry ini menandakan aku sudah sedikit sedar dan jaga dari kemamaian yang melanda fikiran dan tindakan aku selama ni. Tapi adakah kemamaian ini akan berterusan?

Ya Allah, engkaulah yang memegang jiwa, nafas, pemikiran dan gerak geri hambaMu ini. Aku memohon padaMu Ya Allah, berikanlah padaku kekuatan dan kesedaran. HambaMu ini lemah Ya Allah. Mudah diperdaya dengan mainan dunia yang melalaikan. Berikanlah padaku kekuatan Ya Allah. Kekuatan akal, jasmani dan rohani. Agar dapatku terus sujud dan mentaati perintahMu serta menjauhi laranganMu.

Amin Ya Rabbal Alamiiin…

Aku tak mahu mamai lagi!

thekingdom1_large.jpg
Ini filem pasal kingdom – yang tak berapa cerita sangat pasal kingdom. Kingdom of Saudi Arabia – Mamlakah As Saudiyah. Pada awal filem dipaparkan sedutan-sedutan ringkasan sejarah wujudnya negara Saudi ini. Disebut mengenai wahabi selaku pembantu penubuhan negara itu dan juga selaku golongan yang mahu kembalikan Islam yang tradisional. Dan tak dilupakan bahawa mereka ini juga anti amerika. Kemudian melarat ke episod perang teluk, episod Osama ben Laden dengan afghanistan yang mana semuanya mengarah kepada cerita hubungan dan permusuhan antara dua negara besar iaitu Amerika dan Arab Saudi.

Amerika – negara paling banyak menggunakan minyak.
Arab Saudi – negara paling banyak mengeluarkan minyak.

Filem ini intipatinya menceritakan terrorism di Arab Saudi. Dan seperti biasa mestilah Al Qaeda yang dikaitkan dengannya. Abu Hamza merupakan insan yang mendalangi semua keganasan – mahu jadi seperti Osama ben Laden. Al Qaeda ini mensasarkan golongan Amerika yang tinggal di Ryadh sebagai mangsa. Habih rakyat Amerika dibunuh dan diletupkan. Maka FBI Amerika pun nak campur tangan untuk tangkap Abu Hamza dan geng-geng Al Qaeda.

Kerana filem ini buatan Amerika, sudah tentulah Amerika yang jadi heronya. Ya, Amerika la hero yang membantu pihak berkuasa Arab Saudi menumpaskan Abu Hamza dan gerakan Al Qaeda yang tak mampu diselesaikan sendiri oleh Arab Saudi. Tapi dibantu jugak la oleh polis-polis Saudi yang dikatakan sebagai arab moderate – yang tidak konservatif dan ekstrimis.

Dalam filem ini dipaparkan yang Amerika boleh dibuat kawan. Boleh diharap. Arab juga bukan semuanya batu dan kayu. Ada yang boleh dipercayai. Ada yang berpegang teguh dengan ajaran sebenar Islam.

Di akhir filem, seolah-olah terdapat isyarat bahawa persengketaan antara Amerika (kuffar) dan Islam (saudi) tiada kesudahannya. Masing-masing menanam hasrat yang sama, “we kill them all!”